test test

Tuesday, September 23, 2008

saya dan pasien, pasien dan saya

Kayak udah jadi tradisi selama bulan puasa, kamar terima tuh sepiiiiiiii.... Dan biasanya, BM bakal kena imbasnya. Sepi pasien. Kayak hari ini.

Hari ini, pasien yang dateng sendiri bisa diitung pake jari kaki saking dikitnya. 80% sih pasien bawa sendiri. Dan ngomong-ngomong soal pasien, selama saya kuliah di FKG ini, saya akhirnya berhasil ~halah !~ mengategorikan macam dan jenis pasien yang kurang lebihnya kayak gini nih...

1. Pasien dateng sendiri. Ini nih pasien yang tanpa dicari, tiba-tiba datang tak dijemput, pulang tak diantar. Biasanya pasien-pasien kayak gini nggak terlalu tahu prosedur perawatan di rumah sakit gigi dan mulut PENDIDIKAN. Jadi kalo sampe mahasiswa yang nanganin mereka tuh lelet, lemot, ato salah-salah mulu, biasanya mereka kapok dirawat dan nggak bakal balik lagi. Ato bisa jadi mereka juga nggak bakal balik lagi kalo tau prosedur perawatannya butuh bolak-balik dateng... Pikiran orang Indonesia pada umumnya tuh kan yang praktis-praktis aja, dan pengennya mereka... sekali dateng udah langsung beres semua. Padahal, nggak semua kasus tuh langsung beres dalam 1 visit *)
Dan yang lumayan sering kejadian juga, mereka nggak bakal balik lagi kalo tau bakal dirawat sama MAHASISWA. Mereka rata-rata minta dirawat sama DOKTER. Saya pernah loh nemuin tipikal pasien yang ekstrim kayak gini. Jadi ceritanya, pas dia tahu kalo saya masih mahasiswa, dia tiba-tiba pamit pulang. LAH ????

2. Pasien bawa sendiri. Nah, pasien-bawa-sendiri ini nih maksudnya pasien yang dibawa sama mahasiswa yang bersangkutan. Bisa aja itu sodaranya, tetangganya, tukang becak langganan, pembantu, sampe orang-orang hasil hunting keliling gang. Yang jelas, pasien bawa sendiri ini udah ada penunggunya. Jadi kalo lagi nyanggong di loket ato kamar terima, jangan asal nawarin pasien buat dirawat. Salah-salah udah ada penunggunya, bisa-bisa timbul perang antar teman. Haha, wajarlah... Soalnya urusan pasien tuh termasuk urusan yang rada krusial di klinik.

Tingkat kekooperatifannya sih relatif. Tapi setahu saya, pasien-pasien ini lebih kooperatif daripada pasien dateng sendiri.

3. Pasien yang dateng atas rekomendasi kenalannya yang emang mahasiswa FKG atau eks pasien yang pernah dirawat di FKG. Enaknya, kurang lebih mereka udah tahu gambaran kehidupan klinik FKG. Jadi at least, acara nunggu lama tuh bisa mereka maklumin. Banyak juga saya nemuin pasien-pasien yang dateng atas rekomendasi gini. Dan rata-rata, mereka kooperatif banget.

Yah, apapun jenis pasiennya, yang penting.... kita mesti ngerawat dengan bener-bener dilandasi rasa tanggung jawab. Karena kalo mereka puas dengan pelayanan yang kita berikan, siapa tahu ~eh, ini siapa tahu loh ya....~ kapan-kapan klinik FKG bisa kebanjiran pasien, jadi mahasiswa-mahasiswa generasi yang akan datang tuh ga mesti repot-repot keliling gang buat nyari pasien...

*) Anyway, kenapa kok nggak bisa langsung beres dalam 1 kunjungan ?

Well~ SOALNYA... (based on my experience and based on true story), kita nggak tahu bakal ada halangan apa di hari klinik itu... Contoh berbagai macam halangan yang mungkin terjadi tuh :

~Yah, katakanlah pasien yang bersangkutan udah dateng, udah siap dirawat, eh tiba-tiba... dosen jaganya pas sensi ~bisa aja kan ???~ dan seketika itu kerjaan kita jadi salah semua... Diagnosa yang harusnya cuma bentar, bisa jadi berjam-jam... In the end, pasien yang udah terlanjur datang, nggak bisa diapa-apain d...

~Bisa aja hari itu unit di kubikel lagi ngadat. Mau tuker kubikel juga ribet... Ribet nanya-nanyanya... ribet pindahannya... ujung-ujungnya, selain ngabisin waktu, capeknya luar biasa....

~Halangan ini yang paling serem. Jadi andaikan klinik dimulai jam 9, kita udah nunggu si pasien dengan harap-harap cemas di hotspot-hotspot (misal : loket, ruang tunggu, ato kantor pos), ternyata udah lewat 15 menit dari waktu yang dijanjikan dan si pasien enggak muncul-muncul... reflek tangan meraih hp dan menelpon si pasien, ternyata si pasien bilang : "Oh maaf mbak, hari ini saya nggak bisa datang karena bla...bla...bla...", SUMPAH... langsung lemes d seharian.... Apalagi kalo waktu klinik udah mepet dikejar deadline.

~Nggak punya pasien. Lha apa yang mesti dikerjakan kalo pasiennya aja nggak ada ? Dan nyari pasien tuh susahhhhhhhhhh bangetttttttt.... Kecuali kalo bapak saya punya pabrik rokok gitu kali ya... Pegawai-pegawainya pasti nggak abis tuh digilir buat jadi pasien saya sampe lulus. Hehehehehehehe ~ngarep~

~Ada lagi rekan-rekan yang mau menambahkan ???? Hahahahahaha....

Sebenernya, terlepas dari semua acara mencari pasien, bayarin pasien, anter-jemput pasien, nelponin pasien, nungguin pasien, mikirin pasien, dan mendoakan kekooperatifan pasien, saya sih seneng-seneng aja kuliah di FKG. Kerasa beratnya tuh ya gara-gara ALL THOSE PATIENTS MATTER lah... Pressure terbesar tuh emang datengnya ya dari klinik dan pasien, bukan dari kuliah.

Kayak di klinik orto kemaren misalnya... Lagi serius-seriusnya ngisi form analisa kasus, tiba-tiba si pasien rewel. Yang laper lah, yang panas lah, yang minta susu kotak lah... yaudah, terpaksa dipending dulu ngisi form-nya. Itu baru dari klinik orto aja loh... Pengalaman dari klinik lain sih selain ribet ngurusin pasiennya, saya juga ribet ngurusin pengeluaran yang suka over-budget demi pasien. Rasanya bingung banget ngepas-ngepasin uang gaji dan uang saku bulanan demi mencukupi 'hajat-hidup-orang-banyak' ini, huehehehehehehe~

Peliknya kehidupan di FKG, hahahahaha... :))

2 comments:

  1. Hehe.. Ngakak mil.. Fkg'ers bgt deh! Semangat!

    ReplyDelete
  2. Huehuehuehue... anda benarrr sekali Mars !!

    ReplyDelete

comments here