test test

Monday, December 28, 2009

christmas time

Telat banget ya saya ngepostnya : Merry Christmas all :)

Natal dan tahun baru ini saya nggak libur. Praktek tetep buka seperti biasa kecuali tanggal merah. Kadang tanggal merah juga buka kalo ada yang request, hehehe... *ya namanya rejeki masa ditolak*

Tahun ini, saya pp Surabaya-Madiun di hari Natal. Berangkat pagi-pagi buta, pulangnya sih nggak terlalu sore, tapi capeknya itu yang luar biasa. Apalagi saya ini susah tidur di kendaraan yang lagi bergerak. Alhasil pulangnya langsung demam dan meriang. Karena parno takut nggak sembuh-sembuh secara besoknya juga praktek lagi, saya langsung maraton tidur seharian setelah sebelumnya minum antibiotik, analgesik, dan antipiretik. Sip. Besoknya saya udah lompat-lompat kayak biasa lagi. Qeqeqeqe...

Kadang ada hasrat pingin-ikut-liburan juga kalo baca apdetan status temen-temen di facebook yang sekarang lagi liburan. Ada yang ke Tretes, ke Batu, ke Bali, ke Singapore.... Kapan ya giliran saya ke uhmmm... Eropa ? Hahaha :))

Happy Christmas, once again :x

Monday, December 21, 2009

project 2 : imil's bakery



...zoom...
...zoom...


*sorry belepotan, bikinnya cuman pake cahaya emergency lamp secara waktu itu lagi mati lampu. Hahahaha :p*

Saturday, December 19, 2009

project : imil's zoo




Ini nih kerjaan saya belakangan ini sebelum tidur malem, hahaha... Lumayan, buat ngilangin stress :p Apalagi bahannya murah meriah dan gampang dicari. Bikinnya juga gampang, tergantung kreativitas aja. Ini saya tulisin bahan-bahan dan caranya ya, readers... Kali-kali aja ada yang berminat bikin :)

  • Tepung maizena, tepung beras, tepung tapioka dengan perbandingan 1:1:1, ditambah benzoat secukupnya. Tepung-tepung ini gampang dapetnya. Saya tinggal jalan ke minimarket di kompleks rumah juga udah dapet... Khusus benzoat, saya nyari di toko Delapan di Pucang, yang emang jualan bahan-bahan buat bikin kue. Eh, ini kalo di Surabaya lho ya... Kalo di luar kota, cari aja di toko yang jualan bahan-bahan buat bikin kue. Murah kok ini... 1 ons harganya Rp. 3.500 :p (kalo mahal, saya sendiri juga males belinya, hahaha...)
  • Lem PVAC. Harusnya sih untuk tiap 20gr tepung, perlu 55 gr lem. Tapi karena males nimbang menimbang, saya feeling-feelingan ajalah... pokoknya tepungnya nanti dicampur lem, dan diaduk pake tangan (diuleni) sampe kalis (nggak lengket di tangan). Lem yang paling yahud buat bikin ginian, merknya FOX. Saya beli di AJBS dengan harga supermiring. Rp. 8.500 bisa dapet setengah kilo. Kalo di Gramed, Rp. 11.500 dapetnya cuman 150 gr. Kalo di Togamas, Rp. 8.000 dapetnya ya 150 gr (maklum, saya langganan berat ke toko buku... bukan sengaja survei loh :p)
  • Alat-alatnya : pinset (saya pake pinset kedokteran gigi yang ujungnya bengkok... Lebih oke untuk meminset gutap daripada tepung clay sih, tapi not bad lah. Sebenernya pinset anatomis lebih recommended.) ; kuas (saya pake kuas paling murah merk Pagoda nomer 1 yang harganya cuman seribuan di toko Alta :p) ; cat poster (paling enak sih yang merk Sakura, karena adonan tetep kalis dan nggak ngeluarin aroma aneh kayak merk lain. Dan paling murah, tetep belinya di Togamas. Kalo di Alta, adanya yang ukuran paling gede. Tapi lain merk tetep bisa dipake kok) ; tusuk gigi (dental floss bergagang juga bisa jadi alternatif, hehehehe) ; dan sedotan (dipotong separo, buat bikin garis senyum. OMG... jadi teringat klinik prosto, pake garis senyum segala. Huahuahua...)
Selamat mencoba ya readers...

Ohya, satu lagi, sayang sekali adonan ini nggak bisa dimakan walopun bahan bakunya dari tepung roti :p

Thursday, December 17, 2009

prosesi cabut gigi

Ceritanya sih, hari ini ada pasien yang minta dicabut giginya. Well, okelah... giginya yang sisa akar itu emang indikasi cabut. Dipasak juga nggak mungkin kayaknya...

Setelah dianestesi, tunggu punya tunggu ...
*nggak lama kemudian, saya tes. Oke, ternyata gusi, separo bibir, dan separo lidah pasien sudah teranestesi. Siap-siaplah saya mulai megang tang, siap mencabut*

Tiba-tiba si pasien tereak : "Eeee...tunggu dulu dokter."

Saya langsung freeze. Kaget. Trus, sambil setengah bercanda, saya nanya sama si pasien: "Kenapa bu ? Ada permohonan terakhir ?"

Si pasien komat-kamit. Kayaknya lagi baca doa. Oke, mari kita berdoa bersama, pikir saya.

Tunggu punya tunggu, ada lima menitan, eh kok doanya nggak selese-selese... Si pasien masih komat-kamit.
was wes wos was wes wos...
Dengan sabar saya nungguin... sambil ikutan berdoa. Perawat yang di depan saya udah bingung aja tampangnya. Trus nggak lama kemudian, dia ikut-ikutan berdoa juga.
Pas saya nulis postingan ini, kok rasanya jadi geli sendiri ya...

Well, sepuluh menit kemudian...
Pasien : "Sudah, dokter."

Langsung saya ambil posisi ready dengan tang cabut di tangan kanan.

Tapi belum sempat tang masuk mulut, si pasien udah nginterupsi lagi : "Eeee...tunggu dulu dokter."

Saya : "Kenapa bu ?"

Pasien : "Saya masih belum ngerasa ngantuk. Jangan dicabut dulu."

Saya : "Maaf ?"

Pasien : "Suntiknya dokter tadi itu lho... saya belum ngerasa ngantuk... apa ya boleh dicabut ? Bukannya harus nunggu ngantuk dulu ya..."

Saya cuman senyam-senyum aja di balik masker... Pasien satu ini bener-bener lucu. Saya sampe speechless...
Abis saya jelasin, dan gigi selesai dicabut, pasien turun dari dental chair sambil ngeliat giginya yang udah dieksekusi...

Mungkin dia lupa kalo masih harus gigit tampon, dia tereak : "Ya ampun dokter ! Ternyata akar gigi itu bentuknya juga kayak gigi ya ?"


...eh, masih ada sambungannya....


..."Saya kira kayak akar pohon lho dok !"


Yup. Saya sempat freeze lagi. For a while. Kalo semua pasien kayak dia, saya bakal awet muda gara-gara banyak ketawa deh kayaknya :p

Tuesday, December 15, 2009

setahun ini

Nggak kerasa udah menjelang 2010. Padahal rasanya saya belum ngapa-ngapain di tahun ini. Beberapa keinginan di awal tahun 2009 sudah kesampean sih walopun nggak semuanya. Salah satunya adalah cepet-cepet lulus dari kampus busuk eh tercinta eh busuk ini. Yup, seneng banget rasanya bisa lulus mengingat proporsi kenangan pahitnya JAUH lebih banyak daripada kenangan manisnya. Too bad, sampe postingan ini diturunkan, saya nggak ada niatan sama sekali buat sekedar dolan ke kampus. Hahaha, dasar mahasiswa murtad. Oops... sorry, saya kan bukan mahasiswa lagi.

Bytheway, terima kasih almamater. Berkat 5 tahun hidup menderita di sini, saya yang dulu pemalu sekarang jadi pemberani. Terlalu pemberani malah. Kalo nggak percaya, coba kelilingin deh gang-gang di daerah Klampis, Kedung Sroko, sama Pacarkeling. Tunjukin aja foto saya. Pasti mereka ngenalin muka saya karena dulu pas jaman klinik, saya pernah bagi-bagi kartu nama di situ dengan tidak tahu malunya, tentu saja .
Sayang sekali ide dari jeng Mega yaitu bagi-bagi brosur belum saya realisasikan. Coba kalo terwujud, pasti saya tambah ngetop lagi, ngalah-ngalahin foto caleg yang ditempel di tiang listrik, pastinya.
Dulu pertama kali saya hunting pasien keliling gang, orang-orang masih antusias. Dikiranya saya artis Korea barangkali. Mereka rebutan minta kartu nama saya. Walopun in the end cuman 1-2 orang yang ngasi respon, itupun cuman ngajak kenalan *eeww~* Entah kemana sisanya. Dipake maen toss kartu ala pokemon card sama anak-anak kampung barangkali :p

Saya juga udah ke Bali 2x tahun ini. Awal tahun dalam rangka liburan sama bulan lalu dalam rangka seminar (merangkap liburan). Dua-duanya menyenangkan. Dan dua-duanya sama-sama bikin bokek berat. Pulang dari Bali, saya mesti menahan diri untuk nggak lapar mata kalo liat buku bagus pas lagi ke toko buku. Dan saya kasih tau, hal itu berat banget buat saya. Apalagi dalam seminggu, saya bisa beberapa kali ke toko buku. ARGH ! Berat rasanya.

Yang belum kesampaian tahun ini... serial Lonely Planets. Tapi nggak papa... udah ada kado ultah Harry Potter series dari temen-temen FKG. So far, saya udah nggak terlalu ngebet sama Lonely Planets lagi, hahaha...
Tapi kalo dikasih ya monggo-monggo aja saya terima dengan senang hati :p

Saturday, December 12, 2009

ksatria baja hitam

Kalo dulu di jaman saya masih anak-anak, film ultraman yang ngeluarin 'sinar ultra' bener-bener booming, nggak demikian halnya sama jaman sekarang. Pantesan mereka pada nggak ngeh waktu saya ngobrolin ultraman, superman, atau ksatria baja hitam (OH PLEASE !).
Untung saya nggak nyebut-nyebut si Unyil sama sapa tuh temennya ? Pak Ogah ???

Saya baru sadar kalo saya generasi mereka sekarang udah lewat hampir 2 dekade dari jaman saya masih anak-anak dulu pas saya kerja kasus pedo di tempat praktek.

Sebut saja si pasien bernama Kenji. Takutnya setengah mati waktu ngeliat om saya, yang notabene dokter gigi senior. Belum apa-apa, dia udah ngerengek sambil nutupin mulut : "Nggak mau disuntik. Nggak mau disuntik."
Ini pasti salah asuhan orang tua jaman sekarang nih : Kalo ke dokter gigi, pasti disuntik. Argh ! Ini nggak bener lho readers... Buat yang udah punya anak, harap diklarifikasi ya.

Pas saya yang maju, dia diem. Saya curiga, jangan-jangan saya beneran nggak nampang dokter nih...

Well, whatsoever...

Intinya, si Kenji ini bakal ditambal giginya. Dia cukup excited waktu saya jelasin kenapa giginya harus ditambal, ditambah sogokan dari papanya yang bakal ngajak dia makan di gelato bar setelah pulang dari dokter gigi. Sambil ngeliat cermin, dia ngikutin seluruh proses penambalan giginya. Nah, pas saya mau ngerasin tambalan dengan sinar light cured, dia mulai nanya-nanya.
Btw, light cured adalah sinar ultraviolet yang biasa dipake untuk mengeraskan bahan tambalan komposit.

Kenji : "Cece, itu lampu apa ?"
Saya : "Oh, ini sinar biru ultraman."
Kenji : "Ultraman itu apa ?"

Waduh susah nih neranginnya....

Saya : "Ultraman itu temennya superman."

Dia diem.
Pas selese ditambal, dia nanya lagi...

Kenji : "Superman itu siapa sih ?"

OMG ! Saya langsung mengorek-ngorek film apa aja yang pernah saya tonton waktu masih kecil

Saya : "Temennya ksatria baja hitam. Yang naek belalang tempur. Keren banget. Yang main di tivi kalo hari minggu itu lho..."
Kenji : "Masa sih ? Di channel mana ?"
Saya : "Dulu sih di RCTI. Nggak tau kalo sekarang mainnya dimana..."

Pas saya pulang, saya nanya ke adik saya yang emang umurnya beda 8 tahun dari saya : "KBH sekarang maennya di channel mana sih kalo Minggu ?"

Dia bingung nggak ngerti. Karena ternyata jaman sekarang udah nggak ada lagi film ultraman, apalagi ksatria baja hitam. Mama saya bilang : "Kayaknya itu film lima belas tahun yang lalu deh. Waktu kamu masih kecil."

OMG !!!
Sorry ya Kenji, bukan maksud hati menipu dirimu...

Thursday, December 03, 2009

rambut baru

Hari ini saya potong rambut. Sekalian saya cat. Atas saran banyak orang. Biar pasien-pasien ngeh kalo saya bukan anak SMA yang lagi magang buat bikin tugas mading tentang praktek dokter gigi...

Dan hasilnya.... *tradaaaaa*
(sorry no pics, masih terlalu syok untuk diupload)

Kata si tante-salon sih ini warna burgundy. Tapi pas kering, cuman ujung rambut aja yang warnanya coklat burgundy, bagian tengah lebih ke arah warna krom tembaga, dan yang bikin syok.... di bagian batok kepala... sekilas saya seperti ngeliat warna kuning keemasan.

Karena saya nggak pake kacamata, saya mendekat ke cermin...

Mau tereak, takut om yang lagi creambath di sebelah tiba-tiba syncope...

Yup, it's a real yellow, babe !!!
I look like a corn now...

Tante salonnya dengan tersenyum bangga bilang gini sama saya : "Gimana non ? Tampil beda kan ??? Pasti pasien-pasiennya pada pangling."
Jangankan pasiennya, saya aja syok pangling berat kok, tante...

Wednesday, December 02, 2009

random facts that you (might be) don't know 'bout me

Dari jaman kapanan saya pengen nulis ginian di blog. Biar berasa kayak artis-artis majalah Cosmo, hahahaha... Saya sendiri emang seneng baca 'random facts' gini di majalah, ato di situs-situs pertemanan. Walopun aslinya saya nggak deket ato bahkan nggak kenal sama yang bersangkutan, tapi saya tetep seneng bacanya... Alasannya ? Ya nggak ada alasan apa-apa sih, namanya juga orang seneng *yup, itu juga salah satu random fact tentang saya : seneng baca random factsnya orang-orang*

Well, saya itu :
. suka warna kuning. Saya juga suka spongebob squarepants bukan karena dia punya celana dalam kotak yang seksi, tapi karena dia berwarna kuning.
. dan ohya, bunga favorit saya adalah bunga matahari. Tapi aroma favorit saya tetap bunga sedap malam.
. saya benci semut. Sekalipun dia berwarna kuning, saya bisa parno sendiri kalo ngeliat semut *cepet-cepet ngambil obat pembasmi serangga*
. sangat suka musim hujan. Cloudy, gloomy, the smell of the rain, I love them all.
. pecinta The Beatles dan lagu-lagu oldies. Termasuk Koes Plus dan Titiek Puspa. Sorry all, no laughing. Saya emang suka banget sama mereka.
. mahir menulis dan membaca aksara Jawa. Kalo untuk yang satu ini, dijamin deh saya lebih pinter daripada anak kelas 5 SD, qeqeqeqe....
. pecinta mini games bernama : zuma. Prestasi terakhir saya adalah : top scorer pada kompetisi zuma di Grand sampe jam setengah dua siang sebelum akhirnya score saya dikalahkan sama orang laen, hahaha...
. saya bisa main gitar berkat buku belajar main gitar untuk pemula
. dan bisa main piano berkat kursus 2 bulan yang akhirnya mrotol di tengah jalan dan untuk selanjutnya saya belajar secara otodidak dengan buku bermain piano untuk pemula
. motto saya adalah : dimana ada kemauan, disitu ada jalan.
. mungkin gara-gara motto itu juga, saya bisa walaupun dengan terpontang-panting lulus dari FKG
. 7 dari 10 teman saya mengatakan saya lebih mirip laki-laki daripada perempuan. Padahal saya nggak suka main bola, saya nggak tomboy, dan saya bisa mengoleskan liquid eyeliner dengan tepat tanpa mbleber kemana-mana (jadi saya nggak tau, kenapa mereka bilang saya lebih mirip cowok daripada cewek)
. I love books. Koleksi buku saya mencapai ratusan dan hampir ribuan. Hal ini berbanding terbalik dengan koleksi boneka atau baju dan sepatu yang ada di lemari.
. I do cry when I pray, sometimes...
. and for me, first love will never die ;) he'll stay alive in my heart

(aaahhh... I feel so 'cosmo' now, hahahaha...)

Tuesday, December 01, 2009

akademik etcetera

Tau sendiri kalo saya paling muales berurusan sama kampus kalo nggak bener-bener terpaksa. Dan hari ini, genap 20 hari pasca resmi jadi alumni, ijazah saya baru aja keluar... Tentunya setelah berbelit-belit beberapa lama dengan alasan yang sama : menunggu tandatangan pak dekan yang mau mantu *oh please, saya nggak tau apa korelasinya antara mau mantu dengan nandatanganin ijazah saya*

Hari ini, ijazah (akhirnya) turun, tapi transkrip belum turun dengan alasan yang bener-bener nggak kreatif : "Nunggu tandatangan pak dekan, mbak. Masih repot. Soalnya pak dekan barusan mantu."

HELLOOOOO.... ngomong-ngomong apa ya hubungannya tandatangan transkrip sama mantu ???
Tambah mangkel bin sebel pas liat transkrip beberapa temen yang udah turun, ternyata print-out si transkrip itu tertanggal 30 Oktober. What the f**k!


Saya tanya ke bagian kemahasiswaan, kira-kira kapan pak dekan yang terhormat selesai menandatangani transkrip saya, orang-orang kemahasiswaan cuman bilang : "Nggak tau, terserah pak dekannya, mbak. Ya bisa aja seminggu, dua minggu..."
Dari jaman saya masih mahasiswa, setengah mati saya pengen cepetan lulus ya biar saya nggak makin tua di kampus gara-gara ngomelin kinerjanya orang-orang kampus ini... Dan biar saya nggak makin numpuk dosa karena terlalu banyak menghujat pimpinan.

Aduh mak... repot amat ya ngurus ginian. Padahal bolak-balik kampus bukan suatu kesenangan tersendiri buat saya lho. Boro-boro nostalgia, lha selama kuliah sampe lulus aja saya ngerasa lebih banyakan kenangan buruknya daripada bagusnya kok.

Well, saya memang suka sama gedungnya yang tua dan historikal (yang btw pernah masuk acara salah satu program TV swasta : Dunia Lain dan Memburu Hantu). Saya juga suka sama ruang kuliahnya yang cozy. Tapi cuman itu aja. Saya nggak suka sama parkirannya, mas-mas tukang parkirnya, wcnya, mbuletisasinya orang-orang kampus, termasuk salah satunya ya pimpinan yang sekarang ini.
Haduh, jadi nambah dosa lagi deh...

Monday, November 30, 2009

poor forsa


I won't see him again from now on... Today he's sold. After our 20 years of togetherness... My mom decided to sold him since he's too old...

Forsa ini mobil pertama yang saya pake buat belajar nyetir....
Mobil merah kesayangan yang selalu saya pake buat ke kampus, buat nganter-jemputin pasien-pasien jaman klinik penuh derita, track recordnya malah pernah saya bawa PH sampe Medokan Ayu tanpa mogok. Nggak pernah rewel, waktu saya bawa pun cuman pernah mogok 1x pas nganterin si Uti pulang *itupun saya dibantuin si Uti dorongin sampe pinggir jalan*, dan cuman pernah berasap 2x sampe bapaknya si Uti heboh bawa ember isi air takut si forsa meledak....

Perasaan saya sekarang ? Parah. Nggak karuan. Saya sedih. Sangat-amat-sedih tepatnya. Hampir sama sedihnya waktu Brigitta, ikan kesayangan saya, tiba-tiba mengambang tak bernyawa di akuarium.

Goodbye forsa T.T
Too many memories with you that I can't forget. Hope that your new owner will love you as I do.

Tuesday, November 24, 2009

susahnya jadi penjual jasa

Just arrived from Bali yesterday. The seminar was not too awesome, but at least, Bali can refresh body and mind for awhile...

Hari ini saya udah kembali ke kehidupan nyata. Kalo di Bali, saya bisa lupa hari ini hari apa. Kalo di Surabaya, saya pasti inget hari ini hari apa. Oke, ngomongin soal kehidupan nyata, hari ini saya baru nyadar, betapa susahnya bekerja dengan menjual jasa seperti dokter gigi.

Hari ini ada 1 pasien nelpon saya. Dia komplain soal harga yang menurut dia kemahalan. Bagi saya pribadi, saya akan nganggep kalo sesuatu dikatakan mahal andaikan hasil yang saya harapkan nggak sesuai dengan hasil yang saya terima.
Soalnya kalo orang mengeluh mahal, berarti kerjaan saya nggak pantes dong dihargai dengan harga segitu ? Bener kan ?
Berarti secara nggak langsung, pasien ini nggak puas dengan perawatan saya dong. Padahal waktu saya tunjukkan hasil perawatan di hari itu, dia puas.

Inilah susahnya. Dokter gigi kan menjual jasa, bukan barang. Dan sekedar informasi, susah banget menebak isi kantong pasien. Serius. Jadi saya nggak pernah ngomongin harga kalo pasien nggak nanya. Pada dasarnya, saya memang nggak terlalu banyak omong kalo nggak ditanya. Tuhan juga baru menjawab kalo kita bertanya kan ? Yang penting, saya kerja sebaik-baiknya.

Nah yang bikin jengkel, selain komplain mahal, si pasien juga sempat komplain gini : Lagian kita sebagai pasien kan nggak tau apa-apa, siapa tau dokter nipu... nggak lubang dibikin lubang.

Omongan kayak gini nih yang bikin saya agak sensi. Pingin marah, tapi nggak mungkin saya marah ke pasien. Nggak usah disumpah pake sumpah dokter gigi pun, saya nggak ada niatan untuk nipu pasien di tempat praktek. Ngapain saya ngerusak nama sendiri ?

Daripada aslinya lubang, trus saya bilang nggak lubang, si pasien juga kan yang rugi ? Makanya saya berusaha menunjukkan kepada si pasien sampe jelas, sampe dia ngerti kalo ada lubang di situ, baru saya mulai kerja. Eh, gitu aja masih dikomplain.

Susahnya, kadang pasien nggak ngerti...
Kerja cepet, nggak ada yang muji pinter
Kerja lama, dibilang : dokternya bego, nggak pinter
Narik murah, dibilang : jangan-jangan dokter nipu, yang dimasukin ke mulut saya bahan-bahan bekas.
Narik mahal, dibilang : jangan-jangan dokter nipu. Masa sih semahal itu ?
Tambalan besar, dibilang : dokter sih sengaja dibesar-besarin
Tambalan kecil, dibilang : kecil gitu aja kok, saya aja nggak keliatan yang mana...
Duh, susahnya jadi penjual jasa.

Sunday, November 15, 2009

tattoo

Mendadak aja saya jadi kepingin punya tattoo. Hahahahaha... bukan tato gigi *terlalu cinta profesi*, bukan juga tato bergambar hati dengan inisial saya dan pasangan *lebay*, bukan juga tato tengkorak atau bajak laut bermata satu *mengerikan*

Saya pengen punya tattoo yang cute... Pengen saya taruh di belakang leher, biar kalo rambut lagi diup-do, bisa keliatan keren, ato tato di kaki, biar keliatan seksi. Tapi takut mama syok. Takut MIL syok juga. Hahaha, bisa-bisa saya dicoret dari daftar calon mantu dong.

Apa saya taruh di punggung aja ya ? Kan nggak keliatan *evil grin*

Saturday, November 14, 2009

the patients

Belakangan ini saya suka ngamatin kelakuan pasien di ruang praktek. Kalo tingkahnya agak ajaib, biasanya saya catet, biar inget buat ditulis di blog. Kayak misalnya...

Kelakuan aneh 1.
Pasien disuruh kumur-kumur. Air bekas kumuran bukannya dibuang, eh malah ditelen... Lha apa ya dikiranya air mineral ?
Saking kagetnya, saya refleks teriak : "Eeee Pak, airnya dibuang... jangan ditelan."

Kelakuan aneh 2.
Ini lebih aneh lagi. Air bekas kumuran bukannya dibuang di saliva bowl unit, eh malah dibuang di gelas kumur lagi. Aneh kan ? Saya aja sampe nggak habis pikir loh... Kok ya bisa-bisanya...

Kelakuan aneh 3.
Waktu pasien masuk dan disuruh duduk di dental chair, si pasien malah duduk di dental stool (kursi dokter). Oh well... Dan si pasien kayaknya udah pewe banget duduk di dental stool.
Lha terus dokternya duduk mana dong ?

Kelakuan aneh 4.
Berpikir bahwa pembersihan karang gigi bakal menipiskan email dan membuat gigi jadi keropos. Sekalian saya klarifikasi yah readers, membersihkan karang gigi nggak ada kena mengenanya sama menipiskan email dan lain sebagainya. Justru karena udah lama ketutup karang gigi, pas abis dibersihkan, rasanya emang ada yang ilang. Yup, karang giginya yang ilang tepatnya.

Kelakuan aneh 5.
Tidur waktu lagi dibur giginya. Pake ngorok pula.

Aneh kan ? :p

Friday, November 06, 2009

persiapan penggelaran : zero

Akhirnya hari ini saya nerima undangan penggelaran. Finally I'll be officially titled : drg. Penantian yang amat sangat panjang sejak bulan Juni. Yang salah ya tetep aja... birokrasi kampus yang super mbulet kayak biasa. Sampe saya sendiri udah lupa gimana perasaan euforia terbebas dari requirement klinik secara sekarang udah bulan November, hahaha...

Saking lamanya nunggu acara sumpah dokter gigi ini, saya sampe udah ilfeel ngurusin tetek bengeknya penggelaran... mulai dari kebaya, salon, foto studio, etc etc...

FYI, saya nggak sempat nyewa kebaya, apalagi bikin kebaya baru. Jadi rencananya, saya bakal pake kebaya ex wisuda tahun lalu. Hahaha... sampe sekarang sih belum saya coba lagi. Kalo ntar jadinya sesak, ya udahlah dicukup-cukupin aja...
Trus, awalnya saya juga berencana make up dan ngeset rambut sendiri. Saya udah males booking-booking salon. Eeee... ternyata, kemaren mama tiba-tiba ke salon langganannya dan bikinin saya janji buat make up di situ tanpa diskusi dulu sama saya... Ya sudahlah, hahaha...
Foto studio juga belum saya booking satu pun. Well, whatever... toh ntar saya juga mau foto-foto sama temen seangkatan kok.

Hahaha... kok kayak nggak niat ya ???

That's why it's hard for me to miss my campus, hahaha... Very-very hard for sure :p

Monday, October 12, 2009

miss-my-highschooltime syndrome

I'm going to go to Bali next month. Yeayyyy !!!!!

Rencananya, saya ngikutin seminar National Aesthetic Symposium in Bali (NASIB) dari tanggal 20-22 November. Tetep saya anggep holiday aja dah walopun mungkin ntar di Bali-nya waktu saya juga serba mepet... Lha berangkatnya tanggal 20 pulang tanggal 23. Pengennya sih extend sampe minggu depan. Hahaha... tapi ada nggak ya yang mau nyeponsorin ???
Belum lagi kalo paman saya nyap-nyap, ditambah hukuman potong gaji pula. Huah !

Ok anyway...

I want to say congrats for my high school friend : Nadia Zahara. Ini temen saya 3 tahun sekelas pas jaman TK dan sekelas lagi pas SMA di St. Louis 1. Saya emang sering ngeliat dia makin eksis di stasiun TV lokal sejak lulus SMA. Dan baru-baru ini, dia ikutan ajang paling bergengsi setanah air selain perebutan kursi kepresidenan : Putri Indonesia 2009. Kerennya lagi, dia dapet gelar Putri Intelegensia 1. Dan waktu sesi tanya jawab, dia bisa menjawab dengan smart, mantap, dan tenang ! OMG... kalo saya yang ikutan kontes beginian, disuruh jalan di catwalk aja udah kesandung-sandung... apalagi disuruh jawab pertanyaan... pingsan duluan barangkali.
Saya kenal dia sebagai sosok yang smart dan nggak sombong. Jadi ya rela rasanya ngirim vote sms berkali-kali buat mendukung dia. Hahaha... padahal biasanya saya paling muales les les les kalo disuruh ikutan vote sms beginian. Secara logis, walopun hadiahnya gede, tapi yang ikut kan ribuan, mungkin jutaan... Peluang menangnya aja tipis.
Hehehe, dulu pas jaman sekolah, pelajaran matematika saya mesti dapet jelek. Cuman di bab peluang sama logika aja saya dapet bagus terus :p

Ahhhh.... miss high school time with my high school girls A LOT !!!


My gank in high school : Nadia, Evy, Friska, Mbak Det, Lidi, Sapi, Enji, n Hilda

Monday, September 28, 2009

iklan jitu buat turis mancanegara

SURABAYA IS SO DAMN HOT !

Dan berita buruknya, versi Jawa Pos-Metropolis halaman 40 hari ini : hujan baru diperkirakan turun awal bulan Desember. Di Surabaya.

Kalo Surabaya panas sih, saya nggak kaget. Dari dulu yang namanya Surabaya itu ya panas. Saya masih keinget semester-semester penuh derita dimana saya harus nganter jemput pasien dan dorongin mobil-mobil paralel waktu matahari serasa ada 9 biji di atas kepala. Tapi kalo hujan diperkirakan baru turun awal Desember, ini baru bikin jantung copot beneran.

Lebih horor lagi, pas baca judul artikelnya : Oktober, Matahari Tepat Di Atas Surabaya. OMG ! OMG ! OMG !

So, tourists, if you want to get a real tanned skin, why don't you come to Surabaya. Enjoy your real sunbathing from 10am to 2pm. My rooftop will be the most perfect place. Anyone ?

Sunday, September 20, 2009

ketupat lebaran

Buat temen-temen dan sejawat yang merayakan, selamat hari raya Idul Fitri yaa... Mohon maaf lahir dan batin.

Saya sih nggak ngerayain Lebaran. Tapi tante tetangga depan rumah yang emang ngerayain Lebaran, selalu ngirimin sayur ketupat ke rumah tiap hari H Lebaran. Dan walopun sekarang si tante udah pindah rumah, untungnya sayur ketupat masih tetep dikirim ke rumah. Btw, sayur ketupat ini enak banget. Saking enaknya, saya mesti baru keinget moto buat ditaroh di blog pas udah abis tak bersisa. Sorry for that, readers :(

Tante tetangga ini emang pinter masak banget deh. Saking pinternya, saya sering nyaranin si tante buat bikin usaha resto. Tapi kata si tante, mending ngurus cucu aja. Ntar cucunya aja yang buka usaha resto. Hahaha... kejauhan banget nggak si mikirnya ???

Anyway, I love this day. Jalanan sepi, nggak macet kemana-mana. Nggak ada bemo-bemo sialan yang suka ngetem seenaknya itu, thanks God for it. Dan asiknya lagi, entah kenapa traffic inet jadi amat sangat lancar.
*menatap takjub pada kecepatan download yang *tumben!* 130KB/s*

Friday, September 18, 2009

jennifer ?

Hari ini saya potong rambut di Shinjuku. Emang udah 2 tahunan ini saya langganan potong di sana. Dulu sih waktu pertama kali kesana, karena hairdressernya ada banyak, saya sih terserah aja mau dipotong sama siapa. Dan hasil dari terserah ini ternyata not bad, sebut aja miss X. Intinya, saya ngerasa cocok sama potongannya miss X ini. Jadi, kalo saya ke Shinjuku, saya mesti minta miss X yang motong rambut saya. Soalnya saya juga males nyoba-nyoba sih kalo udah ngerasa sreg.

Kenapa saya sebut miss X ? Well, saya cuman inget wajahnya, tapi saya lupa namanya. Yang pasti, miss X ini cantik banget. Rambutnya panjang, seksi, keren dah pokoknya.

Nah, hari ini, pas resepsionisnya nanya saya mau dipotong sama siapa, karena saya lupa nama si miss X ini, saya nanya ke resepsionis... siapa aja hairdressernya. Ya iyalah, daripada saya nanya : "Itu lho mbak, cece yang seksi itu lho... siapa sih namanya ?"

Resepsionis : " Ada koko A, cece Jennifer, koko B, ..."
Karena seinget saya namanya Jennifer, langsung saya nyebut : "Sama Jennifer ya mbak."
Lagian nama Jennifer kan kayaknya pas sama penampilannya yang emang keren itu.

Abis dicuci dan blow, ada 1 mbak-mbak yang dateng mendekat. Dia ngamat-ngamatin rambut saya sambil nanya : "Mau dipotong seberapa non ?"

Abis saya jawab, eee... tiba-tiba dia ngeluarin gunting.

Saya (dengan nada cool) : "Erm, mbak Jennifer..."
Si mbak-mbak dengan logat Tegal : "Ya non ?"
OMG !!! Jadi ini Jennifernya ??? Seinget saya miss X kan nggak berlogat Tegal dan nggak berambut cepak.

Saya : "Liburnya kapan ?"
Padahal maksud hati sih pengen nanyain rambut saya bakal dimodel apa...

Mbak-mbak yang ternyata bernama Jennifer (dengan logat Tegal) : "Mulai hari Minggu non. Ohya, kalo rambutnya saya model yang nggak biasa mau nggak non ?"
Saya : "Ha ? Nggak biasa gimana mbak ?"
Mbak Jennifer : "Wis pokoknya bagus non."

Ya udah, saya pasrah. Toh saya liat cara ngguntingnya juga mantap, nggak ragu-ragu. Tangannya juga nggak tremor.

Ini hasilnya. Poni asimetris ala mbak Jennifer.


Mengingatkan saya sama tampang saya 8 tahun yang lalu. But seriously, not bad I think.

Thursday, September 17, 2009

so touched with the gift

See the author's name ? He's my favourite teacher ever. And I have all of the books authorized by him. It helps a lot, especially during orthodontic clinic or profession exam.
10 dari 10 mahasiswa FKG pasti sepakat kalo buku-buku karangan beliau adalah buku dewanya orto. Buktikan sendiri keampuhannya waktu ujian profesi kalo nggak percaya.


Nah, yang bikin saya surprised, waktu saya minta tanda tangan beliau untuk blangko penggelaran drg *secara beliau juga dosen wali saya*, beliau ngasih saya buku ini. Kerennya, saya nemuin tulisan ini di dalemnya. Hwaaaa... jadi makin jatuh hati...harusnya saya minta foto bareng sekalian ya...

Thanks so much doctor. I must be very lucky for being one of your students.

Wednesday, September 02, 2009

brand new life

Gimana kabar saya setelah hmmm... ampir sebulan nggak ngupdate blog ?

Yeah, first of all, it's so damn good not to see the parking boys in campus lately...
And still, I haven't missed my campus already. Don't know why. It's weird, because up to now, I've missed my highschool time, for couple times !
And let me tell you, even living 'outside-campus' is much harder, but I enjoy this so-called new life.

Sekarang tiap hari saya kerja di sebuah dental klinik swasta. Dengan situasi kayak gini, awalnya saya sempat hopeless... beberapa pasien yang melihat tampang saya yang sangat muda dan tampak nggak berpengalaman ini sempat ngeliatin saya dengan tatapan curiga. Nggak yakin kalo saya ini dokternya.

Pasien-pasien yang masih sopan sih nanyanya gini : "Masih muda ya dokternya. Baru lulus ?"
Yang sadis, ada yang nanya gini : "Sus, dokternya mana ?" (tapi nanyanya ke saya)
Sialan, cantik-cantik gini kok dikira suster sih....
Perawat yang ngasistenin saya kadang-kadang ikutan tersinggung juga. Jadi kadang kalo ada pasien yang nanya gitu, si perawat bakal dengan garang menjawab : "Dokternya ya dia ini Pak. Bapak ini gimana sih ?"
Oops... bukan saya yang ngajarin loh :p
Jadi saya percaya-percaya aja kalo temen-temen saya di FK pada bilang kalo perawat-perawat di RSUD sana galak-galak.

Membangun kepercayaan. It's a hard thing I guess...
Hahaha, bahasa saya kok udah kayak Ir. Ciputra gini seeeh...

Makanya awalnya terasa berat buat saya. Waktu awal praktek, hampir semua pasien menatap curiga. Walopun sebelum dan sesudah perawatan saya selalu nunjukkin hasil kerjaan saya dengan intra oral camera, mereka masih minta tambahan cermin buat ngawasin saya kerja. Ya risih juga sih... seolah-olah mereka nunggu buat nyari-nyari kesalahan saya.

Tapi selang beberapa minggu... pasien-pasien ini udah nggak mirror-minded lagi. Rata-rata percaya dengan apa yang saya lakuin. Sempat saya tawarin cermin duluan, tapi mereka nolak.

Heeey, I think it's a nice beginning rite ? :)

Thursday, August 06, 2009

road to be drg.

Thanks God my Almighty. KHS yang ditunggu sejuta umat sampe orang-orang di subbag pendidikan udah dirasan-rasanin abis-abisan sama anak-anak yang menanti kejelasan kelulusan ini akhirnya keluar juga. Terjawab sudah kekhawatiran saya apakah klinik orto saya yang malang ini bisa lulus ato enggak. Karena setelah menimbang-mengamati-dan melihat kenyataan yang ada kalo 2 pasien saya nggak berprogress alias nggak ada kemajuan yang berarti gara-gara mereka banyak lupanya daripada ingetnya buat pake kawat giginya, saya kok jadi stress sendiri.
Eeee... kok ya untungnya lulus. Padahal orang-orang subbag pendidikan sempat curhat yaaa...sekitar 2 harian yang lalu barangkali, kalo jumlah lulusan angkatan ini luar biasa... sedikitnya. Karena ya itu tadi, banyak yang kecantol di orto.
Nyantol orto ? Ketemu Fira-Vyra lagi lak'an ??? Oh noooooooo....
FYI, mereka memang tampak menggemaskan sebelum mereka jadi pasien saya dan setelah mereka nggak jadi pasien saya lagi. Tapi mereka sering bikin saya gemas menahan emosi kalo mereka lagi jadi pasien saya. Oh tidak, oh tidaaaak...

Yah, God is great. Saya lulus orto, jadi mereka tampak menggemaskan lagi, hehehe...

And soon, I'll put that drg. batch in my name. Sounds ridiculous great eh ?


Ini bukan akhir, tapi awal perjuangan. Gilaaaa... gaya ngomong saya udah kayak Bung Tomo aja *kebanyakan baca Soerabaia Tempo Doeloe*

Sunday, August 02, 2009

karena dunia tidak selebar rongga mulut

Yak, menyambut pengumuman SNMPTN (istilah waktu jaman saya dulu sih : SPMB), saya kok jadi pengen cerita-cerita sedikit tentang FKG, Fakultas Kedokteran Gigi, dentistry school, whatever you name it... pokoknya hasil akhirnya adalah : menjadi dokter gigi. Yaaah... ini sih sekedar referensi curhat aja, kali-kali aja ada adik kelas yang bakal masuk FKG dan nyasar ke blog saya *ge-er*

Konon kabarnya, FKG itu Fakultas Kebanyakan Gadis. Kalo yang ini sih, bukan gosip, tapi fakta. Entah mengapa, dari tahun ke tahun, yang kebanyakan masuk FKG tuh cewek. Dosen-dosen saya juga mengakui, dari jaman beliau-beliau ini kuliah, emang FKG lebih banyak dihuni mahasiswi daripada mahasiswa. Trus, kalo jaman dulu nih, cewek-cewek FKG ini bakal mencari jodoh ke kampus sebelah, alias FK. Tapi kalo ini sih udah nggak jaman lagi sekarang... Soalnya selama kuliah di FKG, saya jaraaaaaaaanggg banget saya dolan ke kampus sebelah. Hampir nggak pernah malah. Yaa, ada sih beberapa rekan-rekan yang akhirnya ketemu jodoh di FK. Mungkin karena peluang buat cari cowok di FKG masih dikit kali ya. Soalnya kalo diitung per angkatan, ditambah dengan dosen-dosen cowok dan tukang kebun aja FKG ini masih tetep banyakan ceweknya. Kalo di angkatan saya sih, ceweknya ada 100, cowoknya cuman 40, itupun nggak semuanya ganteng.

Nah, berhubung banyakan ceweknya daripada cowoknya, nggak heran kalo ada yang bilang : FKG itu Fakultas Kebanyakan Gosip. Banyak gosip yang beredar di sini karena konon kabarnya, tembok-tembok di klinik juga punya kuping. Makanya mesti ati-ati jaga mulut kalo ngomong. Walopun pasien adalah makhluk yang tampaknya innocent dan tak berbahaya, ati-ati kalo curhat sama pasien... Salah-salah nyampe ke kuping temen lain. Ato lebih parahnya lagi, kalo nyampe ke dosen. Hwaaaa...
Nah, kalo saya sendiri sih jarang curhat. Entah itu ke temen ato ke pasien, apalagi ke dosen. Haha, mending saya yang dengerin aja daripada harus ngomong. Kalopun harus ngomong, kayaknya cukup di blog aja.

Dan mengutip pernyataan Lia kalo FKG itu Fakultas Keliling Gang, too bad, but it's true beybeh... Siap-siap aja kalo masuk FKG, berarti bakal keliling gang buat nyari pasien. Jangan samain sama FK yang pasiennya dateng nggak dijemput, pulang nggak dianter, sampe ditolak-tolak saking banyaknya... Kalo di FKG, udah pasiennya nyari sendiri, kadang mesti dianter jemput (95% pasien saya semuanya saya anter jemput), kadang bikin makan hati (kalo si pasien udah ditelpon puluhan kali, tapi mailbox melulu), dan kadang bikin nangis (kalo pasien udah janji mau dateng, tapi sampe jam klinik mau buyar, si pasien nggak muncul-muncul).

Well, selama manajemen pembagian kubikel di FKG masih sebobrok jaman saya sekarang : mahasiswa makin banyak tapi jumlah kubikel *yah, contohnya aja kubikel di perio* yang tetep 10 kubikel tok dari tahun ke tahun, dan pasien masih tetep segini-gini aja jumlahnya yang muncul di fakultas, ya sebaiknya banyak-banyaklah berdoa agar bisa lulus tepat waktu.
Atau nginep di fakultas sekalian buat ngejib kubikel barangkali ? Don't haha ! Because maybe you'll think about doing this seriously, kalo udah terlanjur kepepet dikejar requirement...

Buat yang aslinya pemalu kayak saya, abis kuliah di FKG pasti jadi nggak punya malu. Hari gini masih malu-malu ? Haha, emangnya pasien jatuh dari langit ?

Dulu saya sempat desperate karena ngerasa salah jurusan. Saya sempat nyesel : Kenapa sih saya nggak milih jurusan yang normal-normal aja ? Apapun asal bukan kedokteran gigi...
Setiap kali ganti semester, saya selalu menghibur diri : ah, kurang 9 semester lagi, kurang 8 semester lagi, kurang 7 semester lagi, dst dst sampe semester ini. Kenapa ? Ya begitulah, hidup di sini banyakan susahnya daripada gampangnya. Dulu sih biar nggak stress, saya suka smsan sama temen. Tapi 3 tahun terakhir ini udah nggak pernah lagi. Saya malah stress liat hp. Ya gimana nggak stress kalo phonebook di hp aja isinya nomer telpon pasien semua. Itupun biar saya nggak lupa ini pasien indikasi apa, biasanya saya tulis juga di belakang nama si pasien. Misalnya : Px Suminem perio ato Px Fira orto. Gitu... Tambah stress lagi kalo pas buka hp, eee... ada sms dari pasien : "Maaf ya, saya nggak bisa dateng ke kampus. Besok aja gimana ?" Padahal besok saya nggak klinik itu misalnya...
ato yang horor nih, kalo si Fira tiba-tiba sms : "Kak, kawatku patah lagi."

Gampang sih kalo bapak saya dekan.
Masalahnya, bapak saya bukan dekan. Apalagi ibu saya. Dua-duanya malah bukan dokter gigi.

Gampang sih kalo saya pacaran sama anak dosen, ato anak petinggi kampus.
Masalahnya, pacar saya cuman 'rakyat biasa'. Sama kayak saya.

Kayaknya sih ini bukan gosip, soalnya saya sendiri juga udah ngeliat sisi faktanya selama ini : Dengan punya koneksi, hidup di FKG jadi sangat gampang. Prove it yourself ! Ya, beruntunglah mereka-mereka yang punya koneksi, tapi saya kasih tau dulu... tanpa koneksi pun, kita juga bisa selamat sentosa lulus dari FKG kok, cuman nggak segampang yang punya koneksi dimana-mana... jadi jangan keburu desperate dulu, hahaha....

Untungnya, saya cinta sama pekerjaan ini... Mungkin ini faktor terbesar yang mendukung saya untuk tetap bertahan *halah!* dan menguat-nguatkan diri supaya nggak pindah ke jurusan lain. Dan setelah saya 'melihat dunia luar', wow, the jungle is out there, beybeh ! Di sini udah nggak ada lagi dosen yang ngejudge kerjaan kita, tapi masyarakat yang akan menilai langsung. Saya jadi ngerasa beruntung karena di FKG emang terbiasa hidup susah. Setidaknya, sekarang saya nggak keburu pingsan waktu nerima pasien galak atau cerewet. And yes, living in a real cubicle is much much harder than living in campus' cubicle.

Good luck !

Thursday, July 30, 2009

KKN in memoriam

Baca-baca di facebook, update-an status dari adik-adik kelas yang sekarang lagi KKN, ngingetin saya sama KKN saya di kelurahan Benowo, kecamatan Pakal tahun lalu. Gimana ya kabarnya Pak Lurah Benowo yang baik hati itu.... Saya masih inget, dulu kalo pas anak-anak KKN lagi jaga di pos, kadang kita suka dikirimin rujak sama Pak Lurah. Haha, perasaan dulu kalo pas jaga di pos, isinya makaaaaaaan melulu... Kalo nggak gitu ya tidur-tiduran. Trus, kita sengaja bikin program yang gampang-gampang *oopsss...*
Lho, program boleh sepele.... Yang penting kan terealisasi, hahaha....

And without realizing, it's been a year...

Saya emang capek banget waktu KKN dulu. Ngalah-ngalahin capeknya PH. Soalnya dulu PP kampus-Pakal kan lumayan jauhnya. Belum macetnya. Belum lagi kalo hari itu ada kegiatan di kelurahan. Ditambah lagi beban mental mesti nyari pasien buat semester 9. AAAARGGGHHHH....

Kayaknya temen-temen FE udah maklum, makanya FKG dikasih jatah jaga yang bisa dinego. Itupun masih bikin saya pengen KKN cepet-cepet berakhir... Bayangin aja, seminggu sebelum back to campus, saya belum punya pasien. SATU PUN ! Secara klinik-klinik profesi ini adalah episode terakhir saya di FKG yang emang pengen cepet-cepet saya akhiri, saya nggak pengen kalo sampe extend masa studi di sini.
Tapi kalo liburan ke Singapore sih,... extend setahun juga nggak papa, hahaha...

Udah gitu, rewardnya cuman selembar sertifikat yang.... *yah, ternyata cuman segitu aja*
Sampe detik ini, saya masih nggak tahu loh seberapa besar peranan KKN untuk mahasiswa FKG. Kalo mau Kuliah Kerja Nyata, kayaknya tiap semester waktu saya keliling gang buat nyari pasien, bukannya itu udah sangat nyata yah ??? Dan cukup bermasyarakat, menurut saya.

Friday, July 17, 2009

last day for this semester (amen)

Saya terharu loh. Ternyata ada aja yang ngikutin blog saya dan nyaranin biar blog ini dibikin buku. Makasih yaaa mbak Dhani :) Ya doain aja suatu saat nanti saya bisa bikin buku beneran *kayaknya keren*
Dan semoga buku itu judulnya bukan : Ilmu Kesehatan Gigi Masyarakat. Serem sekali kedengerannya...

Dan bicara-bicara soal terharu... saya juga masih terharu-biru karena akhirnya klinik resmi berakhir hari ini. Semoga lulus. Semoga rekan-rekan seperjuangan juga lulus. Haha, senengnya.... Soalnya saya udah males ketemu sama tukang-tukang parkiran kampus yang nyebelin-nyebelin itu... Saya juga udah capek ditolakin sana-sini waktu nyari pasien buat requirement klinik...
Saran buat adik kelas yang sedang ato akan kuliah di FKG : banyak-banyaklah kalian berdoa biar lulus dengan selamat.

Anyway, hari ini saya bela-belain dateng ke kampus loh. Ya dalam rangka berakhirnya klinik semester ini. Haha... lebay ya ? Tapi kayaknya nggak ada yang spesial. Semuanya biasa-biasa aja. Waktu saya dateng, malah sebagian kubikel masih gelap tak berpenghuni. Kubikel dosen di konser malah masih kosong melompong. Cuman klinik prosto yang lumayan terang. Itupun juga nggak rame-rame amat.
Bener-bener 'pelepasan' yang nggak bertele-tele : nggak ada foto-foto bareng, ucapan perpisahan dari PJMK klinik, peluk-pelukan, apalagi makan-makan.... Hahaha... *ngarep*

Hari ini *sesuai dengan surat edaran dari bagian pendidikan* adalah hari berakhirnya klinik semester ini secara resmi. Semoga semester ini juga jadi yang terakhir buat saya...

Percaya nggak sih kalo tampang kayak gini yang bakal jadi dokter giginya ? Hahaha...

Monday, July 13, 2009

pasien preman part 2

Masih inget sama pasien saya yang preman itu ?

Nah, setelah hampir setahun pasien ini saya cabut dan hampir setahun nggak kedengeran kabarnya sama sekali pasca-saya-cabut itu, hari ini baruuuuu aja pasien ini sms saya. Saya kira pasien ini udah lupa sama saya. Ternyata lha kok masih ada cerita lanjutannya gini.... Dia sms gini nih :

"Hai mbak, apa kabar ? Eh mbak, sudah saya tunggu lama kok gigi saya yang dicabut setahun yang lalu nggak tumbuh-tumbuh ya ?"

Nah, saya bingung deh gimana jelasinnya...
FYI, setahun yang lalu, gigi yang saya cabut adalah insisif kedua PERMANEN rahang atas... bukan insisif sulung.

Saya bales gini : "Iya mas, itu kan gigi tetap. Kalo dicabut ya udah, wassalam... nggak bisa tumbuh lagi."

Belum ada balesan sampe postingan ini dipublish. Barangkali dia pingsan saking shocknya....

Sunday, July 12, 2009

books

Saya lagi nabung buat beli ini nih.... Pengen banget dari dulu-dulu...

1. Soerabaia Tempo Doeloe by Dukut Imam Widodo. 1 setnya Rp. 325.000,- Yang new releasenya ada 3 buku. Sebelumnya ada 2 buku.
Haha, tiap ke Togamas, saya sering nengokin buku ini. Cuman karena bukunya emang gede banget, nggak bisa saya umpetin deh. Padahal biasanya kalo ada buku yang saya incar dan stoknya tinggal dikit, suka saya umpetin dulu biar jangan sampe totally sold out pas tabungan saya udah cukup. Saya lagi bokek berat gara-gara klinik prosto semester ini. Jadinya buku ini nggak kebeli-kebeli deh...

2. 501 Must-Visit Destinations by ... nggak tau siapa authornya. Rp. 228.000,- di TB Periplus. Saya juga ngumpet-ngumpetin buku ini juga sih... Hahaha.... Makanya kalo ke mall, saya rajin nengokin buku ini di Periplus. Ntar kalo si Soerabaia Tempo Doeloe udah kebeli, mudah-mudahan 501MVD ini bisa nyusul kebeli :p

3. Harry Potter series selain yang Order of Phoenix by JK Rowling. Kalo belinya 1 set sih emang murah. Apalagi di TB Togamas. Tapi karena yang Order of Phoenix ini saya udah punya... kapan-kapan deh nyoba nego ke Togamas. Kali-kali aja saya bisa dapet harga paket minus yang OoP, hehehe... *ngarep*

4. Malory Towers series by Enid Blyton. Total ada 6 buku. 1 bukunya sekitar Rp. 20.000,- kalo di TB Gramedia dan bakal didiskon 20% kalo belinya di TB Togamas ato TB Uranus. Sayangnya... buku ini SUSAAAAAHHHH banget dicari dalam kondisi lengkap. Sama susahnya waktu saya nyariin Little House series by Laura Ingalls Wilder. Untung akhirnya si Little House ini berhasil saya lengkapin. Hasil hunting di toko buku gede sampe toko buku bekas sak Surabaya. Nah, yang Malory ini yang nggak dapet-dapet... Huhuw...

Beberapa minggu ini, saya jadi punya banyak waktu buat bacain buku-buku yang udah saya beli dari jaman jebot tapi belum kebaca gara-gara klinik. Asik... sering-sering aja deh kayak gini. Setelah sekian tahun masa-masa liburan saya kebuang buat nyari pasien ato stress mikirin klinik, akhirnya saya bisa ngerasain liburan berkualitas kayak gini. Jadi mikir-mikir kalo mau kuliah lagi. Mikirin bakal kayak gimana stressnya ntar lha wong buat jadi drg aja udah setengah mati gini... Apa enakan praktek aja ya.... Tapi kalo cuman praktek aja, kayaknya kok monoton dan kurang sosialisasi banget..... Hwaaa... ada saran ?

Saya udah mengajukan opsi PTT ke daerah. Apa kata ortu ? Option rejected.
Cuti setahun dan jalan-jalan buat ngilangin stress kuliah ? Also rejected.
Nggak praktek ? Totally rejected.

Now I'm reading : 80 days around the world by Jules Verne

Wednesday, July 08, 2009

nyontreng !

Pagi-pagi di facebook, bacain status dari temen-temen emang bikin ketawa....

Ada yang manggilin orang-orang biar nyontreng...
RSN : Saatnya mnentukan nasib negara qta.. Ayo mencontreng!
HW : Ayo menyontreng!!
FL : Morning all... Ayo bangun2,nyontreng2 tentukan pilihan anda....
MED (Ning Surabaya 2009) : mari sukseskan pesta rakyat kita.... SAY NO TO GOLPUT.... happy nyontreng yo rek....
Hahaha, si ning ini bener-bener melaksanakan tugas negara dengan baik d...

Ada yang bingung...
BYG : enaknya di contreng ato dicoret coret yaaaa??? wakakakaka
PS : Kaga tau TPS nya di mana nich...
IS : gimana sih nyonTreng yg beneer???
MT : HAIZZzzz contreng kabeh ae posenk aku!!!
Ini karena kurang sosialisasi ato gimana siiihhh....

Ada yang mau berangkat nyontreng...
RA : contreng dulu ah....
AW : bangun pagi.. ku terus nyontreng...
SN : belummm mandi tetep brangkat nyontrenggggg....hihihihi sapa tahu ntar ak yg terpilih jadi presiden...hahahahahaha
Emang bener-bener warganegara Indonesia yang baik....

Ada yang udah di tempat nyontreng...
RG : undangan kpps jam set 7...dtg trnyt jam 8 br buka..grrr...WTF..!!!
OC : Abiz contrenk,nunggunya aja sejam. Lamanya !!!
Ya beginilah Indonesia...

Ada yang ntar-ntar aja baru berangkat nyontreng...
HPA : mo nyontreeng.. siangan dikit ah.. males mandi masihan... males antri.. wakkakakaa... mga ada mas2 ganteng di TPS ... hagagagagaa...[teteeep]

Mas-mas ganteng ??? Huahahahaha~

Ada yang pingin nyontreng, tapi ga isa ikut nyontreng...
NRR : Met nyontreng smuaa.. =) hmm... andaikan boleh nyontreeng dengan hanya membawa ktp.. aq juga mw!

AE : ga bs nyontreng! Ktpku ga berlaku..hikS..
IT : Temen q d tolak nyontreng!!Apaan tuh?Ga liat tv ta pak skrg d peringan?Sebel..Kalo ky gn mhsw jd golput donk?!
Wah, no comment d kalo yang satu ini...

Ada yang jadi tim suksesnya pak SBY...
LT : tetep sby!!!!!!!! GO SBY
CP : Pilih nomer 2!
JMH : Pilih SBY po'o...!!!!
AY : Ayoooo...,LANJUTKAN..,!!!
Immilia likes this !

Ada yang bikin mikir...
IN : Semuanya baik..tp ada terbaik diantara yg baik..dan itu wajib dipilih...
AT : Ya Allah.... Jadikanlah Pemilu kali ni mjd slh satu bentuk ikhtiar bangsa kami utk mwjudkn Indonesia Damai, Rukun, Sejahtera 'n diridloi Allah SWT. Amien ya robb.... Innallaha ma'anaa
SA : Aaah tau ah binun mau pilih sapa... Msh ga berubah aja nasib rakyat..sbrnya bkn pemimpin yg ganti2 tiap 5 taun tp rakyatnya yg dibekali ksdran, memiliki kemauan untuk maju n sama2 memimpin bangsa ini... Dr ak lahir pe skrng negara kita mash negara "berkembang" trs kpn jd negara" maju"nya... Tp tetp bangga jd warga Indonesia ^_^
Butuh setidaknya beberapa menit buat ngerti isi kalimat-kalimat ini...

Ada yang ajaib...
LH : info bg pencontreng: sblm contreng bw foto msg2 ya..........taruh d tmpt yg ksg......lgsg contreng aj sesuai pilian kt....
Ajaib bener kan ???

Sunday, July 05, 2009

goodbye sukron

Today, Sukron ~my most favourite pedo-patient~ will go back to Madura for.... forever. Actually he comes from Madura but he follows his parents who work in Surabaya. He graduated from his pre-school a month ago, and he will go to an elementary school somewhere in Madura.

Huaaaaaa.... quite mellow for a while, remember that he's sooooooo cooperative while he was being my patient T.T

Because of him, I accomplished diagnose requirement, pulpectomy requirement, and stainless steel crown requirement. A five years old boy, not naughty at all, and he never NEVER asked for hamburgers or KFC like my other little patients. That's why I love him so much~

And this morning, when he came to my house with his mom to say goodbye, he cried ! He cried and said that he would miss me :'( Huaaaaaa.... wish that the other kids are nice like him....

Tuesday, June 30, 2009

saya terharu, dok !

Masih inget cerita tentang temen-saya-yang-sebut-saja-namanya-Tompi itu kan ?

Jadi temen saya yang sebut saja namanya Tompi ini paket kliniknya kebalikannya paket klinik saya. Kalo semester ini saya menjalani paket klinik konser-prosto-IKGM, dia sekarang lagi menjalani pedo-OM-perio-BM, paket klinik saya semester kemarin...

Nah, ceritanya ini tentang klinik prostonya si Tompi semester kemarin... Gara-gara hari ini ada salah satu temen yang kena omel (lagi) dari salah satu dosen yang terbilang cukup killer (yang sukanya emang ngomel panjang lebar), makanya cerita tentang Tompi ini baru terungkap hari ini.

Narasumber cerita : "Pokoknya, kalo sama drg. X, cuma Tompi yang bisa naklukin dah."

Kok bisa ?

Well, Tompi ini terkenal memiliki sensitivitas tinggi. Dan nggak kayak cowok-cowok pada umumnya, dia bisa aja nangis di depan umum kalo sampe ada hal-hal yang bikin dia nggak enak hati. Maksud saya, nangisnya di klinik. Di depan pasien dan dosen !!!

Entah mengapa, hari itu Tompi maju ke dosen killer ini. Mau minta acc nih ceritanya... Hebat kan ? Padahal kalo saya sih, mending saya nunggu datangnya dosen dewa daripada maju ke dosen killer. Kecuali kalo yang jaga cuman 1 dosen ini aja, hahaha....

Dan apesnya, suasana hati si dokter lagi nggak enak. Udah killer, pas lagi bad mood pula. Yaudah, alhasil si Tompi diomel-omelin dari A-Z balik ke A lagi... dengan kata-kata yang pastinya menyakitkan hati. In the end, Tompi nangis. Di saat si dokter masih semangat-semangatnya ngomel...

Dokter : "Heh, ngapain kamu nangis ?"
Tompi : "Saya terharu dok !" (sambil masih bercucuran air mata)

Sumpah saya pengen ketawa waktu diceritain ini. Ups, harusnya nggak boleh ya ketawa diatas penderitaan orang lain... ya ampun, sorry ya Tompi.... Anyway, you're still a good friend kok walopun nyentrikmu kadang-kadang kelewatan....

Si dokter langsung speechless. Omelannya langsung berenti saat itu juga. Dia langsung ngambil masker, sarung tangan, dan bantuin Tompi saat itu juga.

Hebat d. Dosen killer ini bener-bener ditaklukkan oleh Tompi ! Ckckckck...

Thursday, June 25, 2009

pokoknya enak !

Hari ini di klinik prosto, entah mengapa yang jaga kok streng-streng semua... Sempat saya liat beberapa temen rada maju mundur buat masuk ke ruang kaca (baca : ruang dosen). Kayaknya daripada kena omelan sabdo-pandito-ratu, mereka milih menunggu waktu yang pas buat masuk ke ruang kaca. Waktu yang pas itu misalnya yaaa... waktu dosen-dosen yang maha-baik-lagi-maha-pemurah itu masuk ruang kaca lah pastinya.

Sambil nunggu dosen-dosen dewa muncul, salah satu temen saya, sebut aja Herlina, nanya-nanya ke temen-temen tentang insersi.

Herlina : "Eh eh, waktu insersi... pasiennya dilatih ngomong apa sih ?"
Sari : "Suruh aja ngomong : satu missisippi sampe sepuluh missisippi... Trus dicek, copot nggak gigi palsunya."
Herlina (panik) : "Lah, kalo copot gimana dong ????"
Sari : "Ya jangan ditunjukin dulu ke dosennya... Ntar kamu malah disuruh cetak ulang."

In the end, dicobalah trial ngomong missisippi ini ke si pasien...
Herlina : "Pak...coba ngomong satu missisippi sampe sepuluh missisippi."
Pasien : "Satu missisippi sampe sepuluh missisippi."
Herlina : "Maksud saya, satu missisippi, dua missisippi, tiga missisippi, sampe sepuluh missisippi gitu lho Pak."
Pasien : "Missisippi itu apa sih mbak ?"
Herlina : "Missisippi itu nama sungai, Pak. Kali, Pak. Kali."
Pasien : "Kok nggak Mas aja ? Lebih gampang."

Herlina : "Halah Pak, Missisippi aja."
Lha kok pake tawar menawar segala... Btw, Mas adalah nama sungai yang menjadi salah satu ikon di kota Surabaya.
Pasien : "Satu missisippi, dua misssippi, ......, zembilan mizzizippi, zepuluh mizzzzziiizzzzipppiii... Zuzah mbak."
Herlina : "Yaudah, kalo nanti bapak ditanya sama dosennya... bilang enak ya Pak..."

Nah, inilah trik yang sering kadang digunakan mahasiswa FKG.... Nggak semua sih, tapi kalo waktu udah mepet, ya apa boleh buat... Terpaksalah jurus ini dikeluarkan.

Ngomong-ngomong tentang 'jurus-kerja-sama-yang-baik-antara-operator-dan-pasien' ini, saya jadi keinget salah satu cerita dari senior saya. Ceritanya, pasien full denture ini dipake bertujuh sama temen-temennya yang lain. Jadi akhirnya si pasien punya 7 pasang gigi palsu. Hebat tuh. Ntar si pasien bakalan punya gigi palsu khusus hari Senin...Selasa...Rabu... hahaha... Hebatnya lagi, pasien ini sangat amat kooperatif.

Ceritanya, biar nggak ketauan dosen, si pasien didandanin dulu tiap pindah operator. Kalo pas lagi dipake sama senior saya ini, si pasien dipakein kopiah ala kiai. Ditambah tasbih biar meyakinkan.

Nah, di hari insersi... senior saya ngerasa ada yang salah sama full denture bikinannya. Si pasien jadi cadel alias pelat. Susah ngomong huruf S dan R. Artikulasinya serba nggak jelas. Jadilah senior saya ini kongkalikong sama pasien ~yang emang kooperatif banget itu~

Senior : "Pak, kalo dosennya tanya, bilang : ENAK ya Pak... Wis, pokoknya bilang ENAK aja, jangan yang lain."

Trus, dipanggillah dosen jaga.

Dosen : "Coba bapak ngomong : sepuluh, sebelas, dua belas, tiga belas..."
Pasien : "ENAK !"
Dosen : "Lho... ngomong dulu pak. Sepuluh, sebelas, dua belas..."
Pasien : "ENAK DOK ! ENAK !"

Si dosen bingung sendiri. Dikiranya, si pasien agak-agak budek. Tapi karena si pasien bilang enak, ya diacc lah kerjaan senior saya itu...

Tips dari senior saya : Cara ini hanya boleh diterapkan kalo keadaan benar-benar sangat genting dan nggak merugikan pasien tentunya.

Wednesday, June 24, 2009

profession exams : done

Kemarin, diakhiri dengan ujian profesi konservasi gigi... akhirnya parade ujian profesi saya resmi berakhir. Well... thanks God my almighty dan thanks buat Lia dan Joy atas kontribusinya minjemin saya hand out konser hari H-15 jam sebelum ujian... Sekedar info, saya baru belajar jam 10 malam... Itupun kepotong jam tidur 8 jam. Jadi kalo dikalkulasi sih, sebenernya saya cuman belajar 2 jam nett, hahaha...

Kok ya untungnya lulusss....

Cerita-cerita tentang ujian profesi... berikut adalah list ujian profesi mulai dari yang terserem versi saya :
1. Bedah mulut : 2 ujian vs 2 dosen penguji. Yang bikin kerasa serem sih karena ini adalah ujian profesi saya yang pertama. Dan hasil ujian enggak bisa ditebak kecuali kalo terusir dari luar ruangan ato tiba-tiba si dosen matiin radio (yang berarti : nggak lulus).
Ada cerita dari salah satu temen tentang ujian profesi BM. Ceritanya, si temen ini diuji oleh drg. X dan drg. Y yang konon killer karena banyak mahasiswa yang nggak lulus kalo diuji beliau.... Nah, waktu si dokter ini nanya, temen saya berusaha jawab dengan sebaik-baiknya... sampai entah dimana, dia mulai lupa-lupa-inget sama jawabannya.... alhasil, kalimat yang semula lancar, mulai tersendat-sendat.... kening si dokter mulai berkerut.
Temen saya mulai ngerasa ada firasat buruk. Apalagi si dokter sudah mulai mengusap keningnya berkali-kali dengan tampang stress waktu denger jawaban temen saya...
dan tiba-tiba....
*ceklek*
si dokter matiin radio yang ada di sampingnya
Temen saya langsung dinyatakan nggak lulus.
SEREM KAAANNNN....

2. Ortodonsia : Ini adalah satu-satunya departemen yang ngadain ujian dengan 1 mahasiswa vs 1 dosen penguji tanpa notulen. Bayangin aja... ujian berdua aja udah kerasa serem, apalagi sendirian. Apalagi form diagnosa yang harus diisi tuh nggak dikasih format, alias kosongan. Cuman ada tempat buat nggambar disain piranti... sisanya ??? KOSONG !!!! Bayangkan kalo dikombinasi dengan otak yang kosong juga, hasilnya bakal prognosa buruk. Sangat buruk. Apalagi kalo dosen pengujinya nggak toleransi. Alamat tewas.

3. Oral medicine : Tau sendiri lah kalo apalan di OM ini SANGAT BANYAK. Apalagi pas dikasih kasus, saya sempat blank beberapa saat. Bingung mau nulis apa.... Dan biasanya, waktu ujian, pertanyaannya bakal kemana-mana. Maksud saya, kemana-mananya tuh BENER-BENER kemana-mana... sampai ke respon imun atau semacamnya segala. Jadi kalo nggak belajar bener-bener, yaaa... bakal belepotan kayak saya :p Saya lulusnya cuman lulus hoki d kayaknya. Lha ujian profesi saya belepotan begitu, hehehe....

4. Prostodonsia : 90% pertanyaan yang diujikan tentang partial denture... Sementara saya nggak terlalu bisa mendisain partial denture dan baru belajar nggambar klamer sehari sebelum ujian. Hand out aja semuanya minjem Mita. Tebelnya 8 cm. Pasti nggak selese kalo saya bacain semua... Jadi saya cuman baca-baca ala kadarnya. Entah kenapa, saya dan partner ujian bener-bener beruntung waktu itu karena dosen penguji kita bukan tipe dosen yang suka mempersulit mahasiswa. Saya cuman ditanya-tanya seputar disain piranti utama dan alternatif, lainnya hampir nggak dibahas sama sekali. Hehehe~

5. Konservasi gigi : Karena kebetulan 2 penguji saya sama-sama menyenangkan dan nggak mempersulit, saya nggak terlalu deg-degan waktu ujian di departemen ini. Apalagi bahan ujian diambil dari kasus pasien saya di klinik. Jadi ujiannya tuh lebih bisa dikatakan : pertanggungjawaban kasus di klinik. Nggak seribet departemen lain pastinya :p

6. Periodonsia : Lagi-lagi faktor keberuntungan. 1 dosen penguji vs 4 mahasiswa. Kontras sekali dengan kliniknya yang bikin cekot-cekot, ujian profesinya bener-bener lancar... dapet nilai A lagi, huehehehehe~

7. IKGM : 2 penguji vs 4 mahasiswa. Belepotan sih, tapi lulus lancar :p

8. Kedokteran gigi anak : Bandrolnya sih bukan ujian profesi, tapi diskusi. Mana dosen penguji pembimbing saya orangnya lucu banget. Cantik dan nggak nyinyir kayak nenek sihir. Gosipnya sih dulu emang beliau nih ratu angkatan. Udah cantik, baik lagi. Jadi waktu saya nggak bisa jawab, paling cuman disenyum-senyumin aja....

5 tahun kayaknya udah cukup bikin saya stress di sini. Dan saya nggak pengen nambah lagi :p

Wish me luck, buddies !

Wednesday, June 17, 2009

slogan kampanye capres

Ada hal menarik di klinik seputar slogan kampanye capres kali ini... And it was happened in pedo clinic. Ini cerita dari salah satu temen saya tentang pembicaraan para dosen di ruang instruktur waktu dia mau minta acc di buku nilai.

Drg. X : "Wah... kalo lebih cepat lebih baik kan malah gawat sih... Nanti kerjaannya salah semua, lha wong pengennya cepat-cepat aja."
Drg. Y : "Iya. Kalo aku sih lebih seneng yang : lanjutkan ! Jadi walopun nggak lulus, ya tetep... lanjutkan !"


Walopun sebenernya saya nggak terlalu ngerti politik, dan mungkin dosen-dosen itu juga awam politik, tapi obrolan ini bisa jadi lucu kalo dianalogikan sama klinik.

Monday, June 15, 2009

let's call it : a miracle

Hari ini, di klinik orto, saya kontrol dengan seorang dosen, sebut saja drg. Mul.

Well, selama 2 tahun klinik orto, belum pernah satu kalipun saya kontrol ke drg. Mul. Secara ini edisi perdana, wajar dong kalo saya deg-degan... Tambah stress lagi karena saya jarang banget liat dokter ini tersenyum.

Denger-denger sih, kalo kontrol pasien ke drg. Mul, pasti luamaaaaa. Alhasil, saya titipin pasien saya ke salah satu temen dengan pesan kilat : "Kalo 15 menit lagi aku belum keluar-keluar dari kubikel dosen, tolong pulangin pasienku ke sekolahnya ya."

15 menit kemudian... diskusi kontrol saya nggak menunjukkan tanda-tanda bakal selesai. Temen saya udah ngasih kode kalo dia bakal mulangin si pasien.

30 menit... masih belum ada tanda-tanda selesai. Diskusi semakin alot rasanya. Dan tiap kali jawaban saya nggak memuaskan beliau, rasanya kerutan di dahi si dokter nambah lagi segaris. Sampai akhirnya dahi drg. Mul rasanya penuh kerutan semua... OMG, beliau pasti stress berat diskusi sama saya. Lha rasa-rasanya, nggak ada satupun jawaban saya yang memuaskan beliau. Soalnya bolak-balik beliau mengeluh : "Aduh mbaaaaakkk...... coba dong saudara logika..."

Sampai akhirnya...

...hampir 1 jam kemudian...

Drg. Mul : "Ya sudah, saya skip semua etiologi dan lain-lain ini... sekarang saya tanya... apa evaluasi perawatan pasien saudara ?"
Saya : "Multipel diastemanya tetap dok, nggak ada perubahan. Tapi jarak gigitnya sudah normal dari yang sebelumnya 1 milimeter berkurang."
Drg. Mul : "Oke, sekarang kita cek di pasien saudara."

OMG ! Pasien saya kan udah saya pulangin ! Dari hampir satu jam yang lalu !

Sementara itu, si dokter udah siap-siap berdiri...

Dengan panik, saya bilang kalo si pasien udah saya pulangin.

Si dokter melotot. Kacamatanya sampe melorot dari matanya. Ngamuk banget kayaknya. "Memangnya saudara sudah minta ijin saya waktu memulangkan pasien ?"
Dan mendadak kerutan di dahinya nambah lagi. Kali ini udah bersetrip-setrip saking banyaknya...

Saya minta maaf. Tapi si dokter kayaknya tetep keukeuh nggak mau ngasih nilai kalo si pasien nggak muncul.
Akhirnya saya kejar si dokter dan minta ijin buat jemput pasien saya lagi. Beliau ngomel-ngomel. Lamaaaaa gitu. Sampe saya bolak-balik ngelirik jam. Apa ya masih sempat kalo harus jemput pasien lagi...

DAN DI SITULAH KEAJAIBAN TIBA-TIBA TERJADI...

Walopun masih sambil ngomel-ngomel, tiba-tiba aja beliau ngambil map saya dan ngasih tanda tangan acc di map itu.

Drg. Mul : "Sudahlah. Nggak saya perpanjang lagi masalah ini. Saudara mau nilai berapa ?"
OH MY GOD, TERPUJILAH ENGKAU DI SURGA, DOKKKK !!!

Saya : "Terserah dokter aja mau ngasih saya nilai berapa..."
Drg. Mul : "Satu menit saudara nggak jawab, saya tinggal nih. Nggak saya nilai."
Saya : "40 aja dok."

Kalo di klinik, 40 itu udah nilai mati. Alias nilai paling rendah. Tapi tau nggak sih berapa yang ditulis beliau di map saya ???

65 !

Beliau ngomong gini ke saya : "Saudara tau nggak sih ? Saya tuh nggak pernah tega ngasih nilai 40."

Dan beliau ngomong gitu sambil tersenyum ! Ternyata senyumnya maniiiiissss banget.
Huhu, saya kok baru nyadar sekarang sih kalo aslinya tuh beliau baik banget...

Thursday, June 11, 2009

dapet 75

Waktu saya lagi bantuin salah satu temen penetapan gigit di klinik prosto, salah satu rekan seperjuangan ujian profesi IKGM dateng dengan berita membahagiakan :

"Mil, profesi IKGM mu dapet 75 lho."

Wow, dapet A dong ? Hahaha...
Mengingat jawaban saya yang hina-dina yaitu : mentri kesehatan ~yang sempat bikin 2 dosen penguji takjub terperangah~ kok kayaknya nilai 75 itu terlalu amazing and unbelieveable....

Monday, June 08, 2009

biar nggak ketelan

Hari ini sih saya niatnya kontrol pasien full denture. Si mak udah dateng dan duduk di dental chair. Tinggal manggil dokter jaga buat ngecek.

Akhirnya saya masuk ke ruang kaca (baca : ruang dosen jaga di klinik prosto). Ada 3 dosen disitu. Semua lagi asik nonton tv. Dan pas saya bilang mau kontrol, mereka bertiga pada rebutan nanya-nanyain saya...

Dan sampailah pada pertanyaan puncak.... *soalnya dosen sasaran saya udah siap-siap berdiri mau ngeliat pasien saya*

...jreng-jreng-jreng...

"Kenapa sih gigi palsunya harus dilepas kalo tidur ?"

Saya (reflek, spontan, dan mantap menjawab) : "Biar denturenya nggak ketelan, dok."

Tiga dosen ini rame-rame ketawa sambil ngeledekin.
"Duuuuhhh....ada-ada aja ya mahasiswa yang nggak bisa jawab pertanyaan gampang kayak gini..."
"Aduh aduh... sapa tuh yang ngajarin kayak gitu..."
"Ya Tuhaaan...."

Rame lah pokoknya. Saya cuman senyum-senyum ala kadarnya kayak sapi.

Ternyata, apa coba jawabannya ?
Biar gusi si pasien bisa istirahat !

Tapi kalo dipikir-pikir, biar nggak ketelan kan masuk akal juga yah.... Huehuehuehuehue....

(tips buat temen-temen nih kalo mau maju kontrol :p)