test test

Friday, September 18, 2009

jennifer ?

Hari ini saya potong rambut di Shinjuku. Emang udah 2 tahunan ini saya langganan potong di sana. Dulu sih waktu pertama kali kesana, karena hairdressernya ada banyak, saya sih terserah aja mau dipotong sama siapa. Dan hasil dari terserah ini ternyata not bad, sebut aja miss X. Intinya, saya ngerasa cocok sama potongannya miss X ini. Jadi, kalo saya ke Shinjuku, saya mesti minta miss X yang motong rambut saya. Soalnya saya juga males nyoba-nyoba sih kalo udah ngerasa sreg.

Kenapa saya sebut miss X ? Well, saya cuman inget wajahnya, tapi saya lupa namanya. Yang pasti, miss X ini cantik banget. Rambutnya panjang, seksi, keren dah pokoknya.

Nah, hari ini, pas resepsionisnya nanya saya mau dipotong sama siapa, karena saya lupa nama si miss X ini, saya nanya ke resepsionis... siapa aja hairdressernya. Ya iyalah, daripada saya nanya : "Itu lho mbak, cece yang seksi itu lho... siapa sih namanya ?"

Resepsionis : " Ada koko A, cece Jennifer, koko B, ..."
Karena seinget saya namanya Jennifer, langsung saya nyebut : "Sama Jennifer ya mbak."
Lagian nama Jennifer kan kayaknya pas sama penampilannya yang emang keren itu.

Abis dicuci dan blow, ada 1 mbak-mbak yang dateng mendekat. Dia ngamat-ngamatin rambut saya sambil nanya : "Mau dipotong seberapa non ?"

Abis saya jawab, eee... tiba-tiba dia ngeluarin gunting.

Saya (dengan nada cool) : "Erm, mbak Jennifer..."
Si mbak-mbak dengan logat Tegal : "Ya non ?"
OMG !!! Jadi ini Jennifernya ??? Seinget saya miss X kan nggak berlogat Tegal dan nggak berambut cepak.

Saya : "Liburnya kapan ?"
Padahal maksud hati sih pengen nanyain rambut saya bakal dimodel apa...

Mbak-mbak yang ternyata bernama Jennifer (dengan logat Tegal) : "Mulai hari Minggu non. Ohya, kalo rambutnya saya model yang nggak biasa mau nggak non ?"
Saya : "Ha ? Nggak biasa gimana mbak ?"
Mbak Jennifer : "Wis pokoknya bagus non."

Ya udah, saya pasrah. Toh saya liat cara ngguntingnya juga mantap, nggak ragu-ragu. Tangannya juga nggak tremor.

Ini hasilnya. Poni asimetris ala mbak Jennifer.


Mengingatkan saya sama tampang saya 8 tahun yang lalu. But seriously, not bad I think.

2 comments:

  1. hahahaa... ya ndak papa, kalo rambut sih masi bisa numbuh lagi, Din...
    gak kebayang kalo gigi... kalo udah kadung jebol furkasi mau ngapain ? Hahaha... implant aja kali ya... :p

    ReplyDelete

comments here